Pengalaman di Kawasan Pedalaman Sarawak

Hujan masih belum berhenti.Pagi ini aku perlu ke Daro. Ada urusan yang perlu di uruskan. Guru besar telah meluluskan permohonan kami bertiga untuk keluar. Maksudnya hari ini kami tidak perlu ke sekolah.Ini masalah pedalaman.  Urusan penting terpaksa mengambil cuti kerana jauhnya pedalaman untuk ke bandar.

Adakalanya urusan yang sangat ringkas boleh mengambil masa 2 hari. Hari ini aku bertiga perlu uruskan hal medical chekup dan sumpah. Ia perlu dilaksana dengan segera. Semua ini prosedur biasa untuk pelantikan seorang cikgu kerajaan yang telah lulus  temuduga pelantikan.

Aku lihat awan masih gelap. Cuaca sangat sejuk. Tong air telah berisi penuh semula. Ini hujan rahmat. Rahmat pada semua mahluk di kawasan pedalaman. Aku mengelamun.Pagi begini alangkah indahnya kalau aku dapat menikmati secawan kopi lalu sambil berselimut menikmati rintik rintik hujan.

Saat ini bertambah indah jika berlaku di pagi hari cuti.Pada hari yang tak perlu ke sekolah. Tak perlu melihat wajah guru besar yang kadang kadang raut wajahnya menimbulkan misteri.

Aku mengambil baju hujan yang terlonggok di tepi rak kasut. Aku angkat dan aku kibaskan lalu gugur habuk dari baju itu. Agak lama juga baju itu tidak dipakai.

Yana tidak tahu apa apa tentang pedalaman. Apa yang dia tahu hanyalah wajah sungai,laut dan air tangki.Ini minggu yang kedua dia di sini.  Dia tidak pernah merasa menaiki motosikal melalui pinggir hutan kemudian membelok ke kawasan ladang kelapa sawit yang baru dibuka. Kemudian terpaksa pula melalui jalan yang berlopak,lecak dan licin.

Jalan ini adalah jalan ladang kelapa sawit milik orang cina. Tanah merah yang basah menyebabkan tanah melekat di tayar. Inilah kemudahan jalanraya yang terbaik.Paling terkini. Paling hot!.

Dulu ladang ini adalah hutan rimba. Hutan tempat orang kampung menembak rusa. Hutan kayu untuk ditebang dan kayunya membina rumah. Dulu tak ada jalan menaiki motosikal. Mereka hanya ada laut. Laut lah lebuhraya mereka.Laut lah juga tempat mereka menyerahkan kehidupan mereka.

bersambung….

Komen
Tags:
3 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *