Tag Archives: memori

3449281489_462b29d32c

Keman Seng Abang Lay! orang kampung yang baik hati

makan di rumah orang kampung
Jam kat kamera ni tak betul..waktu ni jam 8 malam

Abang Lay selalu mengajak kami  makan malam di rumahnya. Pernah  suatu ketika  3 hingga 4 kali dia mengajak kami datang makan dalam tempoh seminggu.

Lauk masakan abang Lay ni bergantung kepada musim di laut. Contohnya kalau masa tu musim ikan bawal,  dia akan masakkan kami ikan bawal  masak masam manis. Kalau tiba musim udang pasti Abang Lay akan  memasak  udang rebus yang di cicah sos ikan.

Pada awal penempatan aku di sana , aku  pernah  terkena gatal kulit, mungkin alahan  akibat terlalu kerap menjamah udang dalam kuantiti yang banyak.

Oleh kerana terlalu kerap, adakalanya aku dan kawan kawan cikgu yang lain merasa muak pula dengan lauk udang. Hinggakan kami lebih suka membeli ikan sardin berbanding memasak lauk udang.

 

Serati
abang lay tolong sembelih…

 

 

Ustaz Rizal suka makan itik serati. Pernah beberapa kali dia membeli daripada  orang kampung di sana.Kami menyuruh abang Lay memasakkan untuk kami. Kadang kadang dia memasakkan kami serati bakar. Adakalanya dia buat masak gulai. Memang sedap masakkannya.

Kekurangan isteri abang Lay ni, dia kurang mahir bercakap dalam bahasa melayu. Satu ayat melanau (Matu ) yang masih aku ingat:  

keman seng!= makan dulu!. 

Keman Seng Abang Lay !

Pengalaman di Kawasan Pedalaman Sarawak

Hujan masih belum berhenti.Pagi ini aku perlu ke Daro. Ada urusan yang perlu di uruskan. Guru besar telah meluluskan permohonan kami bertiga untuk keluar. Maksudnya hari ini kami tidak perlu ke sekolah.Ini masalah pedalaman.  Urusan penting terpaksa mengambil cuti kerana jauhnya pedalaman untuk ke bandar.

Adakalanya urusan yang sangat ringkas boleh mengambil masa 2 hari. Hari ini aku bertiga perlu uruskan hal medical chekup dan sumpah. Ia perlu dilaksana dengan segera. Semua ini prosedur biasa untuk pelantikan seorang cikgu kerajaan yang telah lulus  temuduga pelantikan.

Aku lihat awan masih gelap. Cuaca sangat sejuk. Tong air telah berisi penuh semula. Ini hujan rahmat. Rahmat pada semua mahluk di kawasan pedalaman. Aku mengelamun.Pagi begini alangkah indahnya kalau aku dapat menikmati secawan kopi lalu sambil berselimut menikmati rintik rintik hujan.

Saat ini bertambah indah jika berlaku di pagi hari cuti.Pada hari yang tak perlu ke sekolah. Tak perlu melihat wajah guru besar yang kadang kadang raut wajahnya menimbulkan misteri.

Aku mengambil baju hujan yang terlonggok di tepi rak kasut. Aku angkat dan aku kibaskan lalu gugur habuk dari baju itu. Agak lama juga baju itu tidak dipakai.

Yana tidak tahu apa apa tentang pedalaman. Apa yang dia tahu hanyalah wajah sungai,laut dan air tangki.Ini minggu yang kedua dia di sini.  Dia tidak pernah merasa menaiki motosikal melalui pinggir hutan kemudian membelok ke kawasan ladang kelapa sawit yang baru dibuka. Kemudian terpaksa pula melalui jalan yang berlopak,lecak dan licin.

Jalan ini adalah jalan ladang kelapa sawit milik orang cina. Tanah merah yang basah menyebabkan tanah melekat di tayar. Inilah kemudahan jalanraya yang terbaik.Paling terkini. Paling hot!.

Dulu ladang ini adalah hutan rimba. Hutan tempat orang kampung menembak rusa. Hutan kayu untuk ditebang dan kayunya membina rumah. Dulu tak ada jalan menaiki motosikal. Mereka hanya ada laut. Laut lah lebuhraya mereka.Laut lah juga tempat mereka menyerahkan kehidupan mereka.

bersambung….

perjalanan-motosikal

Inspirasi Kehidupan


Filem White Hogs yang aku tonton semalam telah  memberi aku sebuah inspirasi tentang kehidupan. Terasa aku ingin membuat perjalanan untuk meredakan kebosanan hidup yang statik di Kuala Lumpur ini. Lalu, kotak memori memainkan semula filem kenangan semasa berada di Sarawak dahulu.

Kehidupan di sana sangat berbeza. Aku kerap melakukan perjalanan atas pelbagai tujuan. Adakalanya memang memenatkan tetapi pengalaman itu membuatkan kita dapat mengenal dunia dengan lebih luas serta dapat mengenali pelbagai watak watak manusia. 

Di sini erti persahabatan dibentuk daripada kepayahan kehidupan sewaktu berada di pedalaman. 

Di sana aku belajar mengenali erti persahabatan, mengenal erti kehidupan daripada sudut  yang berbeza. Bukan itu sahaja aku dapat mengenali pelbagai manusia yang berlainan bahasa dan budaya. 

3449281489_462b29d32c1

Keman Seng Abang Lay! orang kampung yang baik hati

makan di rumah orang kampung
Jam kat kamera ni tak betul..padahal waktu ni jam 8 malam

Abang Lay  orang kampung yang selalu mengajak kami cikgu cikgu makan malam di rumahnya.

Pernah dalam seminggu  3-4 kali mengajak kami datang hinggakan kami segan pula dengan orang orang kampung di sana,

Lauk masakan abang Lay ni bergantung kepada musim di laut.

Contohnya kalau masa tu musim ikan bawal, maka dia akan masakkan kami ikan bawal  masak masam manis. Kalau musim udang, Abang Lay akan  merebus udang  cicah sos ikan.

Mula mula aku kat sana, aku  gatal kulit, mungkin sebab terlalu banyak makan udang. Lama lama kami jadi  bosan dengan udang. Adakalanya kami lebih sanggup makan ikan sardin dari udang sekiranya semasa musim udang.

Serati
abang lay tolong sembelih…

Ustaz Rizal suka makan itik serati. Pernah beberapa kali dia beli daripada  orang kampung. Apa lagi isteri Abang Lay lah yang akan masakkan

Kadang kadang dia buat serati bakar. Adakalanya dia buat masak gulai. Memang sedap masakkannya.

Kekurangan isteri abang lay ni, dia kurang mahir bercakap dalam bahasa melayu. Satu ayat melanau (Matu ) yang masih aku ingat:  

keman seng!= makan dulu!. 

Keman Seng Abang Lay !

3929399934_d0362bd67b

Kenangan di Sarawak Part 2

rumah di kampung penibong

Rumah inilah aku menyewa bersama sama cikgu Man. Rumah buruk tapi sewa dengan orang kampung sampai RM300. Mentang mentanglah diorang tahu kami dapat banyak elaun. Rasa macam kena tindas. Bukan ada air paip pun. Nak mandi nak buang air besar semua guna air hujan. Kembali ke zaman 70 an di semenanjung.

Setahun selepas itu, aku bawa isteri aku duduk kat sini lepas kami kahwin- sebelum dia dapat posting kat KL. Pertengahan tahun itu aku dapat balik semenanjung. Rumah ini cikgu perempuan pula yang sewa.